You Are in The Right Hands ^_^

Foto saya
Bekasi, jati asih, Indonesia
Terapi Tumbuh Kembang Anak Hompimpa Center Merupakan suatu klinik komprehensif dengan pelayanan rehabilitatif dimana klinik tersebut dikhususkan pada pertumbuhan dan perkembangan anak secara dini serta pendeteksian dini apabila terdapat kelainan pertumbuhan dan perkembangan baik secara fisik, intelektual, masalah perilaku serta gangguan perkembangan lain pada anak seperti Autisme, ADHD ( Attention Deficit and Hyperactive Disorder), Down syndrome, Cerebral Palsy, Mental retardasi dan gangguan perilaku lainnya.

Senin, 21 Agustus 2017

ANAKKU KOK JALANNYA JINJIT?


Dear parents, apakah anda salah satu yang memiliki anak dengan kebiasaan jalan jinjit? usia sudah lebih dari 4 tahun tapi setiap berjalan selalu kok jinjit?
pada umumnya jalan jinjit itu masih wajar untuk anak sampai usia 3 tahun. tapi akan menjadi suatu masalah apabila seorang anak diatas usia tersebut atau sampai usia 5 tahun masih juga berjalan dengan berjinjit.

Anehnya, berjalan jinjit tidak hanya merupakan tanda keterlambatan perkembangan pada anak-anak. Ini juga merupakan tanda sistem vestibular yang buruk, yang terkait dengan keseimbangan dan koordinasi anak. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri mengapa keseimbangan dan koordinasi itu penting dan mengapa ini ada kaitannya dengan pembelajaran. Jika sistem vestibular anak tidak bekerja dengan baik, kita mulai melihat gejala, seperti berjalan kaki, perilaku buruk atau tantangan belajar di kelas. Tanda-tanda ini berarti bahwa anak Anda mungkin memiliki keterputusan di otak yang mencegah mereka belajar. Kita sering melihat beberapa gejala ini pada anak autis, ADHD, Disleksia, Dysgraphia, dan Asperger's. Namun ada beberpa kasus anak yang sangat terlihat sangat sulit dan susah payah dengan jalan berjinjit yang ada hubungannya antara jalan jinjit dan masalah pada vestibular.

Dr. Stephen M. Edelson, Ph.D., baru-baru ini memposting sebuah artikel tentang jalan jinjit yang mengatakan, "Berjalan kaki mungkin secara langsung atau tidak langsung terkait dengan masalah visual-vestibular."
Jika jalan jinjit adalah masalah di rumah atau dengan siswa anda, ini adalah tanda yang memberitahu kita untuk melihat masalah belajar yang lebih besar dengan anak anda.
Jadi sekarang kita tahu jalan jinjit bisa menjadi pertanda sistem vestibular yang buruk, bagaimana kita tahu kapan hal itu mulai berdampak pada pembelajaran anak kita? Berikut adalah beberapa tanda yang mungkin Anda temukan di kelas:

         
  • Kebutuhan kacamata di usia muda, biasanya antara usia 3-6 (nampaknya menjadi masalah penglihatan).
  • Sering mengatakan "ya" atau "apa?" Seolah-olah mereka tidak mendengar instruksi yang diberikan guru.
  • Perjuangan untuk menyalin informasi dari papan tulis ke kertas mereka.
  • Apakah kesulitan melacak kata-kata untuk dibaca dan mungkin harus berkedip untuk memfokuskan kembali mata mereka pada halaman.
  • Seringkali terasa tidak seimbang, tidak terkoordinasi atau berjalan ke perabot atau meja di sekolah.
contoh kasus jalan jinjit pada anak dengan Autism 

 Apa penyebabnya?

Jalan jinjit memiliki berbagai penyebab dari sisi yang serius sampai hampir tidak berbahaya. Berikut adalah beberapa penyebab umum jalan jinjit :

Masalah Sistem Keseimbangan
Bagi beberapa anak yang berjalan di atas jari kaki mereka, telinga bagian dalamnya mungkin ada sesuatu masalah. Sistem vestibular di telinga bagian dalam bertanggung jawab untuk memberi "makan" informasi otak pada posisi dan gerakan. Jika informasi yang diberikan sistem ini tidak benar, otak bahkan mungkin tidak sadar bahwa kaki tidak berjalan dengan cara yang paling efektif. Anak-anak ini bisa dibantu dengan berbagai gerakan pada saat terapi.

Masalah Pengolahan Sensori
Sebuah Sensory Processing Disorder (SPD) juga bisa menjadi penyebab jalan jinjit. Jika anak Anda terlalu sensitif untuk disentuh, mereka mungkin menghindari penempatan tumitnya untuk menghindari tekstur atau ketidaknyamanan yang mereka alami pada berat badan mereka melawan tumit mereka. Anak-anak ini juga akan menunjukkan keengganan untuk kaus kaki, sepatu atau telanjang kaki. stimulasi pada taktil biasanya membantu anak-anak dalam kelompok ini.


Kebiasaan
Kita akan berhenti dengan salah satu penyebab yang paling mengkhawatirkan yaitu  Kebiasaan. 



Bagaimana membantu kasus berjalan jinjit?

 

Sementara banyak dokter dan profesional merekomendasikan pembedahan untuk jenis masalah tertentu ini, kita tidak terlalu melihat pada kondisi fisik jalan berjinjitnya. Masalah sebenarnya yang harus kita koreksi adalah vestibular anak untuk membantu menurunkan kondisi jalan jinjit. Lensa pembedahan atau prisma mungkin masih dibutuhkan, namun menggunakan aktivitas di rumah dan di sekolah dapat memperbaiki vestibular anak yang digunakan untuk meningkatkan kemampuan anak yang lain.

Dr. Edelson, juga mengatakan, "Sistem vestibular memberikan feedback gerak tubuh dan posisi tubuh. Hal ini memungkinkan untuk mengurangi atau menghilangkan jalan jinjit dengan memberikan efek terapeutik dengan stimulasi vestibular (misalnya, diayunkan pada ayunan glider). “
Jika anak Anda rentan untuk jalan dengan berjinjit, ada latihan yang dapat membantu yang dapat dilakukan di rumah. Latihan ini tidak hanya membantu mereka berjalan dengan tumit mereka, mereka juga akan memperbaiki sistem vestibular anak Anda.

Sepatu Menyelam Sirip
Baru-baru ini saya berbicara dengan seorang ibu yang membelikan anaknya beberapa sirip scuba dan menggunakannya bersama anaknya di rumah. Dia mengatakan sangat menakjubkan bagaimana hal itu tidak mungkin bagi anak-anaknya berjalan kaki karena sirip dibuat untuk berjalan dari tumit hingga ke jari kaki. Ini memperbaiki gejala kaki anak-anaknya dengan sangat banyak.
Bermain marching
Marching dan stomping adalah gerakan yang mengharuskan seluruh kaki untuk melakukan kontak dengan tanah. keduanya juga bisa dijadikan game. Anda bisa bermain musik atau menyanyikan lagu dengan irama berbaris. Mereka bisa berada di marching band mereka sendiri atau troll yang menginjak-injak. Hal ini memancing mereka untuk berjalan dengan pola jalan yang benar.

Bukit pendakian
memanjat tebing membuat tendon dan otot teregang (stretch) dengan menjaga jari-jari kaki menunjuk ke atas. Begitu mereka berada di puncak, mereka bisa melepaskannya dan berlari kembali ke bawah, atau favorit anak-anak saya, berguling. Dengan sedikit bercak mereka juga bisa mendapatkan latihan yang sama dengan berjalan di atas slide atau tanjakan lainnya. Ini juga merupakan kegiatan hebat yang membantu mereka mengatasi jalan jinjit tanpa mereka menjadi orang yang lebih bijak. Anda bisa menjadi orang tua keren yang mendorong mereka untuk naik slide alih-alih memberi tahu mereka tidak.

Sepatu
Anda bisa membeli sepatu dengan squeakers atau roda di tumit. Bagi mereka yang suka suara berderit, mereka adalah dorongan untuk melepaskan tumit mereka ke tanah. Bagi mereka yang tidak terpengaruh oleh kebisingan, sepatu roda merupakan alternatif yang baik. Sepatu ini membutuhkan anak-anak untuk menjepit jari mereka agar tidak terguling. Hal ini membuat mereka terbiasa dengan tekanan pada tumit mereka dan juga peregangan tendon itu.

Aneka Tekstur
Untuk anak-anak dengan SPD (Sensory Processing Disorfer), Anda dapat mendorong mereka untuk berjalan di sekitar bertelanjang kaki di berbagai permukaan untuk mengekspos mereka ke tekstur yang berbeda. Atau Anda bisa membuat game. Mintalah mereka berjalan melalui tantangan tekstur dari selimut lembut sampai krim cukur yang licin. Mereka juga bisa melakukan seni dengan kaki mereka dengan sedikit cat dan kertas.

Bermain Setir mobil
Tidak pernah terlalu dini untuk mengajari mereka cara menyetir, bukan? Mengajari mereka bagaimana memegang kaki mereka sambil berpura-pura mengemudi adalah latihan peregangan lainnya. Mereka pikir mereka memainkan permainan yang menyenangkan dan mereka memiliki perhatian Anda dan Anda melakukan peran Anda untuk membantu mereka tanpa perlawanan untuk menyelesaikan latihan khusus.

sumber :http://ilslearningcorner.com/2015-12-toe-walking-doctor-attributes-toe-walking-signs-of-poor-vestibular-system/


Jumat, 15 April 2016

LIPUTAN NET TV 4 APRIL 2016 DI HOMPIMPA CENTER



0-3 bulan perkembangan anak

Parents and caregivers should watch this video to see 5 sensory milestones baby should reach by the time they are 3 months old. The video contains 5 clips to show exactly what each one of the sensory milestones for 0-3 months old should look like.
During the first three months of life, a baby grows at a rapid rate learning new skills beginning to interact with their environment in new ways. These new sensory experiences are important for baby’s development. To see all of baby’s 0-3 months motor, communication, and sensory milestones, click here.
By the time baby is 3 months old baby should:
  • While lying on back, attempts to reach for a toy held above their chest
  • While lying on back, visually tracks a moving toy from side to side
  • While lying on back, keeps head centered to watch faces or toys
  • Able to calm with rocking, touching, and gentle sounds
  • Enjoys a variety of movements e.g. bouncing on knee
Many of baby’s first sensory milestones involve baby’s vision and his ability to visually follow objects with his eyes. Additionally baby’s senses are getting a lot of input from their surroundings. Many noises, movements, and feelings are new to baby and he is learning how to react to these new experiences.
If you notice baby is not reaching any of these milestones talk to your pediatrician or healthcare provider.

Senin, 01 Februari 2016

TERAPI WICARA UNTUK ANAK DENGAN GANGGUAN SENSORI INTEGRASI



Gerakan motorik (untuk bicara) sangat erat kaitannya dengan informasi yang diterima melalui gerakan.
Pada pendekatan tradisional, artikulasi dan phonological terapi, dua hal dalam modalitas sensori yang paling penting adalah auditori dan visual. Dari sudut pandang berbicara adalah gerakan  telah membawa kepada hal penting pada proses sistem sensori dalam memperhalus kontrol motorik di awal perkembangan bicara. Sistem sensori  yang berkontribusi besar pada koordinasi pola gerakan untuk memproduksi bicara adalah :

Tactile system
Rasa akan sentuhan adalah modalitas dimana anak belajar tentang posisi dan berkembang pada kemampuan untuk membedakan / diskriminasi pada rangsangan taktil. Anak-anak yang memiliki masalah pada sensori integrasi bisa jadi bereaksi yang berlebihan pada perabaan yang sering disebut tactile defensive. Anak-anak lain memiliki tactile system yang tidak mampu untuk dalam hal meregister informasi disebut sensory seeking. Di lain hal informasi tidak diproses secara optimal, perencanaan gerak untuk memproduksi suara juga mungkin terkena.

Proprioceptive System
Modalitas sensori ini memberikan informasi tentang hubungan antara posisi anggota tubuh dengan anggota tubuh yang lain (contoh rahang dan lidah). Ketika anak bergerak, reseptor sensori yang berada pada otot dan sendi memberikan informasi ke otak tentang posisi, dan informasi ini berperan penting dalam perencanaan gerak untuk menghasilkan wicara. Anak-anak yang under-reactive kurang menerima input yang sesuai untuk perkembangan pada kontrol gerakan yang baik.

 Okupasi Terapi - Sensori Integrasi
Sensori integrasi diciptakan oleh Jean Ayres seorang Okupasi Terapis. Sensori Integrasi merupakan suatu proses yang terjadi di otak yang berperan dalam menginterpretasikan dan memproses informasi dari lingkungan. Proses ini mencakup : auditori (pendengaran), visual (penglihatan), indera perasa, taktil (rasa sentuhan), prorioceptive dan vestibular sistem. Anak dengan masalah pada sensori integrasi (SID / Sensory Integration Disorder) memiliki kesulitan da motorik, proses belajar dan perilaku dan memilii masalah dengan atensi, regulasi diri atau pengorganisasian. Okupasi terapi membantu anak untuk meningkatkan kemampuan proses sensori dan motorik, atensi dan organisasi menyeluruh, kemampuan bina diri (self care) dan keterampilan motorik halus.

Sumber :

Rabu, 28 September 2011

LIPUTAN ACARA WARNA TRANS 7 28 SEPT 2011 DI TERAPI TUMBUH KEMBANG ANAK HOMPIMPA CENTER

Siang itu, saya ditelpon oleh mba yuyum yang ternyata adalah kru trans 7. mba yuyum menanyakan tentang informasi mengenai anak-anak dengan gangguan keterlambatan bicara. secara singkat kami bertemu di klinik hompimpa center untuk lebih lanjut lagi.

mba yuyum menjelaskan detil untuk program acaranya. saya kemudian tertarik karena berdasarkan pada hal yang bersifat informatif bagi penonton. 
esokannya , syuting dimulai dengan mengambil beberapa shoot : sesi wawancara, konsultasi orangtua, penanganan terapi di Ruang Sensori Integrasi dan pengambilan gambar di rumah klien. 

berikut adalah kami berbagi capture dari videonya :








semoga informasi yang kami berikan bermanfaat bagi penonton trans 7..
semoga juga Hompimpa Center dapat terus berperan untuk membuat "mereka" maju dan mandiri :)

NB : special thanks to bunda rinie :) : " maju terus bunda, atah telah menunjukkan perubahan "
wassalam.

best regards,
wilma














Kamis, 16 Juni 2011

"Risiko Autis Bisa Diminimalkan"


Autisme adalah gangguan neurologis yang memengaruhi fungsi normal otak manusia dalam melakukan interaksi sosial dan komunikasi. Menurut Autism Society of America, orang autis biasanya menunjukkan kesulitan berkomunikasi secara verbal dan nonverbal, serta sulit berinteraksi dan beraktivitas sosial. Autisme muncul sejak tiga tahun pertama kehidupan.

Tanggal 2 April diperingati sebagai Hari Kesadaran Autisme di seluruh dunia.Kampanye dilakukan di seluruh penjuru dunia, dengan acara resmi di setidaknya 23 negara. Untuk mengenal lebih dalam mengenai autisme, Famega Syavira Putri dari Yahoo! Indonesia mewawancarai Fernando Cortizo, doktor dan peneliti dari Monash University, Australia. Dr Fernando juga menjabat sebagai CEO Autism Management Institute di Korea dan Malaysia. Berikut ini kutipannya:

Y!: Apa yang menyebabkan autisme?

Autisme bisa disebabkan tiga hal, yaitu faktor genetis, kromosom dan lingkungan yang memengaruhi anak mulai dari kandungan hingga setelah lahir. Faktor genetis tak dapat diubah. Hingga saat ini peneliti masih melakukan percobaan modifikasi genetis tapi belum membuahkan hasil.

Sedangkan penyebab yang berasal dari lingkungan bisa diminimalkan. Hasil penelitian kami menunjukkan, pada tubuh anak autis ditemukan logam berat yang jumlahnya bisa 100 kali lipat dari ambang batas normal.

Tubuh manusia dirancang untuk menyaring kelebihan logam berat dan mengeluarkannya dari dalam tubuh. Tetapi sistem tubuh orang autis rupanya tak dapat mengeluarkan logam berat dan malah menyesuaikan dengan kelebihan tersebut.

Bahkan saat lahir, bayi sudah punya kandungan logam berat yang berasal dari ibunya. Logam tersebut bisa bertambah karena paparan bahan-bahan yang ada di alam, misalnya makanan. Ikan yang mengandung banyak merkuri, contohnya. Selain itu, ada juga pencemaran aluminium yang berasal dari peralatan masak, sedangkan kadar timbal dan logam berat lain bisa masuk ke dalam tubuh karena pencemaran udara. Mainan anak-anak juga bisa menjadi tak aman karena bisa mengandung logam.

Salah satu tindakan yang biasanya memberatkan tingkat autisme adalah vaksinasi. Kami sering menjumpai kasus anak-anak yang mulai menunjukkan gejala autisme setelah diimunisasi. Rupanya ada beberapa vaksin yang masih mengandung logam berat. Vaksinasi kemudian menjadi pemicu gejala autisme pada anak karena tingkat logam berat yang meningkat drastis, melebihi ambang batas yang bisa ditoleransi. Dalam hal ini anak laki-laki lebih rentan terpicu autisme akibat vaksinasi dibanding anak perempuan.

Y!: Bagaimana cara pencegahannya? Apakah vaksinasi tak perlu dilakukan?

Tak perlu ekstrem menghindari vaksinasi sebab bagaimana pun, vaksin tetap diperlukan untuk meningkatkan imunitas. Tapi sebagai pencegahan, jangan pernah melakukan vaksinasi secara bersamaan. Pastikan anak diimunisasi dengan vaksin yang bebas logam. Tiap habis vaksinasi, perhatikan apa ada perubahan tingkah laku anak. Jika ada, segera kontak dokter dan hentikan vaksinasi. Meski tak terjadi apa-apa, tunggulah tiga bulan untuk melakukan vaksinasi berikutnya. Beban berlebihan pada sistem anak akan merusak sistem imunnya.

Y!: Benarkah jumlah penderita autisme terus meningkat?

Dalam 20 tahun terakhir, jumlah yang tercatat memang semakin meningkat. Penyebabnya masih diteliti, karena bisa saja jumlahnya sebenarnya tidak meningkat. Angka itu bisa tampak lebih tinggi karena kesadaran akan autisme yang semakin maju -- kita bisa mengenali gejala yang sebelumnya tidak dianggap sebagai gejala autisme.

Saat ini di Indonesia rasio anak autis adalah 1: 250, artinya ada satu juta penderita autisme di Indonesia.

Y!: Ada berapa macam jenis autisme?

Spektrum autisme sangat bervariasi, mulai ringan sampai berat. Gejalanya berbeda setiap individu. Ada penderita yang tidak punya kemampuan mengekspresikan diri secara verbal, sulit berkoordinasi, ketidakmampuan belajar. Ada pula yang tidak mampu menciptakan ikatan dengan orang lain, sulit berintegrasi, tidak mempunyai kesadaran sosial dan lain-lain.

Meski demikian, beberapa anak autis punya keistimewaan dibanding anak-anak normal. Beberapa dari mereka punya IQ tinggi dan memiliki keterampilan khusus. Pasien saya ada yang pandai menembus password, ada yang bisa bicara beberapa bahasa padahal tak pernah belajar formal.

Y!: Apa saja terapi yang bisa dilakukan untuk autisme?

Terapi autisme yang baik tak hanya fokus pada penderita tapi juga lingkungan dan orang tuanya. Memiliki anak autis berarti komitmen panjang bagi orang tua yang harus selalu menanggung biaya hidup anaknya. Biasanya orang tua khawatir bagaimana anak ini bisa mandiri dan hidup tanpa tergantung orang lain, serta bisa memenuhi kebutuhannya sendiri.

Penyebab autisme dapat dilihat dari analisis DNA secara lengkap. Setelah pola spesifik ditemukan, bisa disusun apa yang menjadi penyebab dan bagaimana cara meminimalkannya. Terapi harus dilakukan secara spesifik dan berbeda antar individu.

Saya juga melakukan riset soal anti-penuaan. Saya menemukan bahwa banyak penderita autis yang menunjukkan gejala yang muncul pada orang yang menua. Contohnya kehilangan ingatan, alzheimer, tidak peduli dengan keberadaan orang lain. Maka kami melakukan riset untuk memodifikasi perawatan anti-penuaan untuk diberikan kepada anak autis. Untuk hasil terbaik, terapi harus dilakukan dengan modifikasi hormon, obat-obatan, menjaga asupan makanan dan bimbingan terapis.

Kami juga mengembangkan pemberian hormon oksitosin, yang biasa dikeluarkan secara alamiah oleh manusia saat sedang bercinta, kepada orang autis. Pemberian hormon ini ternyata efektif untuk meningkatkan kontak mereka dengan orang-orang terdekat. Misalnya, ada pasien yang tak mau mendekati ibunya. Setelah diberi hormon ini mereka mulai membuka kontak dan mulai mau disentuh dan dipeluk.

Y!: Haruskah memasukkan anak autis ke sekolah khusus?

Saya tidak akan menyarankan demikian. Terlebih jika itu berarti anak autis dicampur dengan penderita kelainan lain, misalnya down syndrome. Penderita autisme justru harus dibiasakan bergaul dengan anak-anak yang normal.

Y!: Dapatkah autisme disembuhkan?

Kami tidak memakai kata "sembuh". Tujuan terapi autisme adalah membuat penderita mampu mandiri dan memiliki tempat dalam kehidupan sosialnya. Mereka bisa sekolah, punya teman, belajar dan bisa maju. Komitmen untuk terapi ini memang jangka panjang, jika tak ingin dikatakan seumur hidup.

Dengan penanganan yang tepat, tidak mustahil penderita autisme bisa menjalani hidupnya dengan lebih baik daripada orang yang katanya "normal". Saya kenal beberapa penderita yang berhasil menjalani kehidupan normal, punya anak dan mampu menghidupi dirinya sendiri.

Y!: Jika disebabkan gen, apakah autisme akan menurun?

Tidak demikian. Jika orang autis memiliki anak, belum tentu anaknya itu akan menderita autisme juga. Apalagi penderita autisme malah sudah memiliki pemahaman lebih baik tentang autisme dibanding orang awam, jadi saya rasa tidak akan berakibat buruk.

Y!: Bagaimana cara mencegah risiko autisme?

Harus ada pemahaman mendalam dari orangtua untuk mengurangi risiko anak terkena autisme. Contohnya, waspada saat melakukan vaksinasi. Hati-hati dengan potensi logam berat di lingkungan sekitar. Jangan paparkan anak dengan logam berat yang bisa ada di mainan, alat masak dan makanan. Hindari makanan cepat saji, makanan berpengawet dan berpenyedap rasa.

Lingkungan tempat tinggal juga bisa menjadi penyebab. Jika memungkinkan, hindari tinggal di daerah yang tercemar logam berat seperti dekat pabrik atau daerah berpolusi tinggi. Ibu hamil harus hidup sehat dan mengonsumsi makanan bergizi, termasuk makanan yang mengandung Omega-3.

Meskipun autisme tak bisa dihindari, tingkatannya bisa diminimalkan dengan cara sederhana, yakni dengan menerapkan pola hidup sehat.

Orangtua Tak Perlu Malu Punya Anak Autis

detikcom - Jakarta, Memiliki anak berkebutuhan khusus atau anak autis memang menambah besar tanggung jawab orangtua, seperti memberikan perhatian yang khusus serta biaya yang juga ekstra. Orangtua tak perlu malu bila mempunyai anak autis.

Banyak orangtua yang merasa ketakutan anaknya akan terlahir autis. Bahkan banyak pula yang merasa malu dan akhirnya menelantarkan anaknya begitu saja atau bahkan ada yang dipasung.

Sebenarnya beberapa tanda autis bisa dideteksi mulai dari bayi lahir hingga anak berumur lima tahunan. Deteksi dini bisa mengurangi beban mental dan mempercepat penanganan anak autis.

"Autis itu bukan penyakit yang menular, tapi banyak orangtua yang malu kalau punya anak autis, hingga akhirnya dititipkan di panti, keluarga yang lain atau bahkan ada yang dipasung," jelas dr Suzy Yusnadewi, SpKJ (K), psikiater anak dari RSJ Grogol, dalam acara Aktivasi Pedulimu 'Untuk Kemandirian Autis Dhuafa' yang diadakan Rumah Autis dan Antam di Margo City, Depok, Sabtu (11/12/2010).

Menurut dr Suzy, stigma 'malu punya anak autis' itu ada dari masyarakat sendiri. Sebetulnya stigma anak autis sangat berbeda dengan gangguan jiwa yang lain.

Kebanyakan orangtua malu karena anak yang dilahirkannya tidak bisa berperan sama sekali. Apalagi dengan adanya autisme yang disertai retardasi (keterbelangkangan) mental yang kadang berperilaku mengganggu seperti ngiler, tantrum (teriak-teriak) atau marah.

"Orangtua tak perlu malu punya anak autis, justru anak autis itu juga butuh bersosialisasi dengan orang lain, perlu juga diajak bertemu dengan orang banyak. Mereka juga harus bergaul," jelas dr Suzy yang juga berpraktik di di klinik Talenta Center.

Autisme memang tidak bisa disembuhkan, tetapi bila dapat dideteksi dini autisme bisa ditangani hingga individu tersebut bisa terinteraksi layaknya orang lain yang normal, walaupun masih ada tanda-tanda autismenya.

Menurut dr Suzy, bila diasuh dan ditanggani dengan baik, anak autis akan bisa berinteraksi layaknya orang normal, yang bersekolah, bekerja, mandiri dan bersosialisasi.

Yang menjadi masalah, menurut Dr Suzy, kebanyakan orangtua tidak mengetahui atau kadang menganggap remeh gejala-gejala awal autisme, sehingga kebanyakan terlambat menanganinya.

"Yang terpenting kenali anak Anda. Kenali perkembangannya mulai dari bayi. Bayi usia 0-1 tahun itu sudah bisa kok dikenali ciri-ciri autisnya. Dan semakin cepat diketahui maka semakin baik hasil penanganannya," lanjut Dr Suzy.

Dilansir dari Disabledworld Minggu (12/12/2010), berikut ini beberapa gejala autis yang bisa dideteksi mulai dari bayi hingga tahun kelima pertumbuhan anak:

Baru lahir
Sejak bayi, anak autis biasanya tidak bisa merasakan atau merespons kehadiran orangtuanya. Ia tidak akan tertarik untuk melakukan kontak mata dan cenderung tertarik dengan objek yang bergerak. Bayi autis juga lebih banyak diam dan tidak menangis selama berjam-jam.

Tahun Pertama
Ada sejumlah kemampuan utama yang umumnya dicapai anak-anak dalam usia setahun antara lain berdiri dengan bantuan orangtua, merangkak, mengucapkan sebuah kata sederhana, menggerakkan tangan, tepuk tangan atau gerak sederhana lainnya.

Jika anak tidak dapat melakukan kemampuan ini, tidak berarti itu gejala autisme. Ia dapat saja mencapai kemampuan itu nanti. Namun tak ada salahnya untuk waspada dan segera periksakan jika anak tak mencapai satu pun kemampuan umum diatas.

Tahun Kedua
Gejala autisme terlihat lebih jelas jika anak tidak tertarik pada ibunya atau orang lain, jarang menatap atau tidak terjadi kontak mata, tidak menunjuk atau melihat pada objek yang diinginkan, tak dapat mengucapkan dua patah kata, kehilangan kata-kata yang sebelumnya ia kuasai, mengulang-ulang gerakan seperti menggoyangkan tangan atau mengayunkan tubuh ke depan-belakang, tidak suka bermain, sering berjalan berjinjit.

Tahun Ketiga-Kelima
Gejala autisme setelah tahun kedua, semua yang terjadi pada tahun sebelumnya di atas dengan tambahan terobsesi oleh suatu objek tertentu seperti mainan atau game, sangat tertarik dengan suatu rutinitas, susunan atau keteraturan benda, sangat marah jika keteraturan atau susunan benda terganggu, sensitif terhadap suara keras yang sebenarnya tidak mengganggu anak lainnya dan sensitif terhadap sentuhan orang lain seperti tak suka dipeluk.

Jika bayi memiliki salah satu atau beberapa gejala di atas, segera periksakan ke dokter spesialis untuk meyakinkan kekhawatiran orangtua dan meringankan beban mental sedini mungkin.