You Are in The Right Hands ^_^

Foto saya
Bekasi, jati asih, Indonesia
Terapi Tumbuh Kembang Anak Hompimpa Center Merupakan suatu klinik komprehensif dengan pelayanan rehabilitatif dimana klinik tersebut dikhususkan pada pertumbuhan dan perkembangan anak secara dini serta pendeteksian dini apabila terdapat kelainan pertumbuhan dan perkembangan baik secara fisik, intelektual, masalah perilaku serta gangguan perkembangan lain pada anak seperti Autisme, ADHD ( Attention Deficit and Hyperactive Disorder), Down syndrome, Cerebral Palsy, Mental retardasi dan gangguan perilaku lainnya.

Rabu, 13 Januari 2010

Okupasi Terapi

Okupasi Terapi ( OT) adalah suatu profesi pelayanan kesehatan yang khusus membantu masyarakat di segala umur untuk menciptakan kemandirian dalam aktifitas sehari-hari. Untuk kasus anak, kemandirian mereka mencakup “bermain dan belajar, mampu bina diri serta mampu berinteraksi social sesuai dengan usianya”.

OT pada anak memfasilitasi sensory dan fungsi motorik yang sesuai pada pertumbuhan dan perkembangan anak untuk menunjang kemampuan anak untuk dapat bermain, belajar dan berinteraksi di lingkungannya.

Contoh perilaku yang dapat diassesmen oleh OT’s diantaranya adalah :
• Kurang PD
• Kesulitan meniru dan melanjutkan aktifitas. Contohnya :senam
• Menolak kontak mata
• Terlalu aktif dan tidak focus
• Kesulitan pada motorik halus seperti ( menulis, mengancing baju, melipat kertas)
• Tidak bisa menerima perubahan rutinitas
• Sangat berhati-hati dan tidak mau mencoba hal baru
• Lebih suka menyendiri disbanding bermain dengan teman (harus diperhatikan usianya)
• Masalah dalam melakukan sesuatu yang membutuhkan penggunaan kedua tangan seperti : menggunting, meronce, bermain balok konstruksi, menalikan tali sepatu.
• Jalan jinjit
• Clumcy (gerakan terkesan kaku / kikuk), sering tersandung, sering jatuh
• Tidak suka atau menjauhi berayun, meluncur, bermain trampoline, meloncat, bermain karet/lompat tali, mengayuh sepeda.
• Jarang mau bermain pada permainan aktifitas motorik kasar, menolak atau takut pada escalator, elevator, mobil atau pesawat terbang.
• Tidak suka /menolak mewarnai atau menggambar.
• Pilih-pilih makanan karena tekstur makanan tertentu
• Tidak menyukai baju tertentu (karena tekstur bahan, label pada kerah baju, bahan baju seperti bahan kaos kaki)
• Sering tidak sadar pada benturan, atau memar, benjol – ketidaksadaran body

Apakah yang dilakukan oleh Okupasi Terapis (OT’s)??

OT’s merupakan professional health care yang secara dynamic dan menyeluruh membantu meningkatkan kemampuan seseorang pada bermacam lingkungan sekitar. OT’s pada anak membantu anak untuk menghadapi tantangan yang membangun kemampuan dan ketertarikan seperti :


Menulis
Menulis merupakan tugas utama pada anak usia sekolah, dan ini dibutuhkan perjuangan, kemauan serta kemampuan oleh beberapa anak. Menulis kata atau kalimat merupakan suatu proses yang kompleks, karena dibutuhkan koordinasi mata, tangan, cara memegang pensil, pembuatan huruf sertu postur tubuh yang baik. OT’s dapat mengevaluasi komponen-komponen dasar yang membantu anak menulis seperti menilai kekuatan ototnya, ketahanan anak menulis, koordinasi dan control motorik oleh karenanya OT’s memiliki strategi khusus untuk membangun kemampuan perkembangan anak.


Kemampuan proses sensori
Ketika sensori kita terintegrasi dengan baik, banyak system saraf yang bekerja sama oleh sehingga kita dapat berinteraksi dan berbaur dengan lingkungan secara efektif. Anak dengan ketidakmampuan timbal balik yang tidak sesuai tentang rasa raba, meposisikan tubuh, gerakan, atau gravity struggles akan merasakan ketidaknyamanan dalam hal keamanan untuk menghindari bahaya, kurang percaya diri serta ketidakmampuan dalam berinteraksi dengan teman. Okupasi Terapi anak dibimbing pada aktifitas-aktifitas yang tepat dan sesuai untuk kebutuhan jumlah sensori anak seperti input suara, sentuhan, tekanan dan gerakan (lihat pembahasan Sensori Integrasi pada posting berikutnya ^_^). Ketika input sensori yang diberikan sudah tepat, maka hal ini berpengaruh kepada outputnya menjadi lebih terkoordinasi dengan baik sehingga anak dapat menciptakan pondasi kemapuan keterampilan yang kompleks sekalipun.




Keterampilan motorik halus
Keterampilan motorik halus mencakup koordinasi yang tepat, control pada gerakan tangan untuk aktifitas. Banyak fungsi yang mengkontribusi pada kegiatan motorik halus, seperti control otot, control tangan dan mata serta koordinasi. Bagi anak, koordinasi motorik halus penting untuk mengerjakan tugas sehari-hari seperti menggunakan pencil, mengikat tali sepatu atau membuka dan menutup tas. Latihan terapinya mencakup aktifitas-aktifitas dan latihan untuk meningkatkan kekuatan kelompok otot yang sesuai dan meningkatkan koordinasi keseluruhan.


Keterampilan motorik kasar
Motorik kasar mencakup kelompok otot-otot yang lebih besar, yang dapat menyempurnakan tantangan fisik (memanjat, berlari, lompat). Perkembangan otot-otot besar merupakan “inti” yang juga penting untuk regulasi dan atensi anak. OT’s membantu melatih aktifitas pelatihan yang didasari oleh kebutuhan anak secara individu. Permasalahan ditujukan seperti pada balance (keseimbangan), equilibrium, tonus otot dan kekuatan otot secara menyeluruh.

Visual Perceptual Skills (Kemampuan Persepsi visual)
Penglihatan adalah kemampuan untuk melihat, vision ( daya lihat) adalah kemampuan untuk mengerti apa yang dilihat. Ini adalah proses pembelajaran.
Permasalahan visual dibagi menjadi 2 kategori :
• Visual efficiency problems
• Visual processing problems

• Visual efficiency problems
Vep dihubungkan dengan kemampuan anak untuk melihat secara jelas dan mempertahankan informasi dalam waktu tertentu. Vep dikategorikan sebagai berikut :
• Nearsightedness- ketidakmampuan melihat jauh
• Farsightedness- ketidakmampuan melihat dekat
• Astigmatism- rabun/buran melihat benda yang dekat maupun yang jauh
• Teaming Disordres- mata berputar kedalam, keluar atau keatas
• Focusing Disorders- ketidakmampuan otot mata untuk merkontraksi atau relaksasi
• Tracking Disorders- ketidakmampuan untuk membaca dalam garis yang panjang dalam satu garis
• Visual processing problems
Vpp harus dilakukan dengan membuat informasi visual yang datang, berupa :
• Kesulitan melihat arah menyamping atau yang berhubungan dengan arah
• Kesulitan mempersepsikan visual bentuk
• Kesulitan dalam visual memory
• Kesulitan informasi visual motor

Rentang atensi dan level arousal
Jika anak tidak sering tidak tertarik untuk melakukan sesuatu yang baru, sering gelisah atau tidak focus pada aktifitas yang dikerjakan, maka ia tidak dapat belajar secara efektif. Okupasi Terapi akan membantu mencari apa yang akan membuat anak termotivasi, membuat badan anak siap untuk belajar (bagaimana membantu mereka untuk tetap tenang, focus dan sigap). Peran OT’s adalah membuat strategi untuk meningkatkan atensi dan regulasi anak.

awareness
• Hipersensitif terhadap suara ( contoh : vacuum, pengering rambut, bunyi dengung AC)
• Kesulitan meniru gerakan ( Senam/menari)
• Terlalu sensitive, emosional dan tidak dapat tenang
• Pada usia sekolah, mewarnai gambar tidak bisa rapih / keluar garis




2 komentar:

Dwi mengatakan...

semoga blog ini dapat terus menjadi informasi untuk masyarakat yang ingin mengetahui apa itu special needs dan bagaimana penanganannya...

Pelayanan : mengatakan...

terima kasih pak Dwi, mohon dukungan dan saran-sarannya ya... makasih.. ^_^